Miscellaneous

Awal tahun sakit

Hari ini..


Sedang jatuh tersungkur.

Terperosok jatuh berpuing-puing.

Dukaku bahkan belum kering.

Kemudian datang lagi segema tentang kesehatan yang tak seiring.

Kini, aku gampang sakit.

Banyak sekali yang bilang badanmu kurus seperti berpenyakit.

Di doakan yang tidak baik; namun menjadi benar.

Aku kini sakit.

Dia bilang, aku tidak tahu jaga diri.

Selalu saja sakit hampir 6 bulan sekali.

Namun, siapa yang mau ditusuk infus setiap kali memulangkan diri?

Harusnya dirumah adem lestari, malah selalu jatuh sakit setahun dua kali.

Apa yang salah?

Mereka bilang; kamu yang salah.

Diriku yang abai.

Namun sayangku, siapa yang mahu..

Sakit seperti ini keluar dana berjuta-juta lebih dari gajiku.


Aku kini hanya bisa berpasrah.

Tentang keadaan yang tak tentu arah.

Apabila aku ada salah, mohon dihampura..

Kita tahu, umur siapa yg akan sangka.


-stf.

StefTravel

VIETNAM 101 Part #1

Hi semua!

HAPPY NEW YEARR!

Tau.. Tau banget ini semacam sangat telat untuk bahas pengalaman ke Vietnam yang terjadi akhir tahun 2019 lalu haha..

Tapi rasa-rasanya untuk mengobati rasa kekecewaan tidak bisa melancong kemana-mana tahun 2020 because of #DIRUMAHAJADULU jadi barulah terbit kemauan sharing tentang pengalaman ke negara yang terkenal dengan makanan sehatnya itu.

dari akhir Desember lalu sih sebenarnya ingin nyicil post pengalaman ini, tapi karena satu dan lain hal, jadi akibatnya ketunda mulu hahaha.

Well,sekarang aku mau coba cerita secara spesifik day by day bagaimana perjalanan melancong pertama kita ke Negara bunga lotus tersebut, ter-special buat temen yang seorang hijabi untuk pertama kalinya datang ke Negara komunis macam Vietnam.

Let’s start on the first dayyy!

Day 1: 28 December 2019

Aku bareng temenku, Riri berangkat ke stasiun Manggarai dari jam setengah 6 pagi karena nanti kita bertolak ke Soetta pakai kereta bandara Railink dari stasiun Manggarai.

Sebelumnya mau throwback dulu ke cerita pas mau tuker uang di Valas daerah Menteng, rekomendasi dari Riri, jadi karena dia gak bisa kemana-mana karena masih kerja, aku yg udah cuti libur lah yang tuker uang ke Valas.

Throwback dulu ke 26 December ~~

Jadi pas aku nuker uang sebenarnya niatnya itu mau ditukerin ke Dollar semua biar pas disana lebih “iz pz” alias lebih enak dan gampang transaksinya; Secara Dollar berlaku di semua negara kan?

Tapi karena aku tuh orangnya suka tanya-tanya biar tidak sesat di jalan, jadilah tanya ke salah satu staff disana, “mbak, bisa tuker ke Dong gak? Mata uang Vietnam? Atau harus Dollar dulu baru ke Dong?”

Terus mbaknya malah bisik-bisik sama mas-mas gak tau siapa, terus akhirnya malah di antarkan ke seseorang mas-mas untuk transaksi mandiri. (padahal waktu itu dapat antrean ke 920++ lho! Wkwk)

Mas-masnya Tanya untuk apa Dong? Biasanya memang agak susah untuk mata uang yang gak umum, di bilang aja ada rencana ke sana akhir tahun ini, kalau ada Dong sih lebih oke jadi gak usah nuker 2x pas nyampe bandara sana.

Ternyata memang ada beneraan! Ditukarkan lah setengah duit yang dibawa ke Dong dan setengah lagi tetap tukar ke Dollar. Maksudnya, biar kalo ada apa-apa masih ada uang universal gitu (secara kan transit Malaysia 2x)

IMG_20191226_124812_266

back to 28 December~

Kita start ketemu di Manggarai sekitar jam 6 pagi, karena ambil perjalanan yang jam 7.30, masih ada spare waktu buat duduk dulu biar gak keburu-buru pas udah sampai bandara.

IMG_20191228_062127

Karena masih pagi jadi ruang tunggu gak terlalu crowded dan baru tahu stasiun railink yang di Manggarai itu sebagus ini ❤

Lanjut setelah beli tiket dan menunggu beberapa saat baru deh naik kereta pas jadwalnya naik kereta bandara.

IMG_20191228_070552_316

yuyur~ ini pertama kalinya naik kereta bandara wkwk, tjakep uga ya seus!

Sesampainya di Bandara, langsung check in dll, terus nunggu lagi deh pesawat kita yang penerbangan ke Malaysia (KUL) jam 09.15 WIB.

IMG_20191228_083659

Sebelumnya mau cerita dulu hal yang bikin ketawa sekaligus jantungan >,<

Kalo gak salah, dulu tuh pernah cerita kalo passport aku tuh agak sedikit unik dari passport yang lain wkwk mengenai verifikasi identitas (?) wkwk 

don’t think that I am a transgender or such ya anjim, ini maksudnya mengenai verifikasi identitas foto di Passport.

Jadi fotonya tuh semacam burem gitu, banyak bercak putih, gak faham itu kenapa jadi gitu mungkin kelamaan gak dipake di taro di bawah lipatan rak lemari atau gimana, tapi beneran bercak putihnya tuh ganggu banget kayak kulitku tuh lagi kena Vitiligo di foto.

Jadi beneran deg-degan asli pas di cek orang imigrasi, karena ini for the first time I used my passport and I don’t know it will be some trouble or not.

Beneran deg-degan banget! aku suruh temenku duluan yang cek identitas, aku  belakangan. ampe beberapa kali loncat-loncat antrean wkwk cari orang imigrasi yang gak galak-galak banget tampangnya.

Hamdallah, pas di cek ternyata lolos-lolos aja ❤

Cuman ditanya gini, “mau kemana mbak? liburan bareng siapa? pulang kapan?”

ya di jawab mau liburan ke Vietnam, bareng temen (nunjuk temen yg udah lolos masuk) dan sekalian sebutin tanggal pulangnya kapan dan lihatin tiket baliknya. just it.

Sumvvah ya, kirain bakalan di tahan or dll gitu karena dulu pernah denger tante yang ke Prancis dan transit di Dubai malah ditahan passportnya karena katanya wajahnya gak sama kayak di foto passport wkwk.

*ampe ada cerita rapihin poni dulu biar kelihatan sama kayak pas di foto passport wkwk*

~Cerita di pesawat~

long story short, akhirnya bisa naik pesawat dengan damai dan tertib meskipun sempet ngaret sekitar 30 menitan. dapat kursi yang 3 seat dan dapat yang window seat. 

Seru sih, pertama kalinya naik Malindo haha.

flying~

#####———#########

sekitar jam 2 siang barulah sampe Malaysia.

transit sebentar langsung terbang lagi. gak sampe 30 menit! super rush time! Haha

Hamdallah, sekitar jam 4 sore sudah sampe Ho Chi Minh, Vietnam! ❤

IMG_20191228_162430

langsung di giring ke immigrasi buat pengecekan kkk~

Seriusan se-crowded itu! dan kebanyakan memang yang pada mau liburan akhir tahun ke kota-kota populernya Vietnam kayak; Da Nang, Mui Ne atau Hoi an, dan kebanyakan mungkin transitnya di Ho Chi Minh.

Disini ada cerita unik tentang i-imigrasian lagi wkwk.

Jadikan temenku tuh pake hijab (standard hijab bukan yg hijab bergo panjang gitu) pas di imigrasi seperti biasa, dia duluan di depan. Kirain bakalan cepet lolos kayak di Soetta ternyata lumayan lama ampe aku ganti antrean ke tetangga.

Sedangkan aku yang tadinya bakalan lebih lama prosesnya karena terkendala foto, malah cepet banget gak sampe 5 menit! wusssh! lolos masuk gate Vietnam!

Tapi kok Riri lama ya?

Pas Riri dah lolos, baru tuh penasaran tanya-tanya “eh, lo ditanyain apaan aja tadi?”

“standard sih, tapi kayaknya agak lama because of my hijab deh. ampe hijab gue di angkat-angkat belakangnya”

as you know kan, disana menganut paham komunis juga, disitu kita jadi sedikit paham nih aturan datang ke negara seperti itu bagaimana sekarang. but, once again.. Hamdallah.. semuanya bisa teratasi dengan baik ❤

Sebenarnyaaa sihhh ~ to be honest.. pas perjalanan dari Malaysia pun kita tuh ketemu orang-orang baik terus. Sempet ketemu serombongan keluarga dari Lampung yang mau ke Vietnam juga, terus ketemu sama pasangan yang mau Anniversary Honey Moon ke Vietnam (Bahkan ke Da Nang destinasi kita selanjutnya!) ada juga ketemu sama ibu-ibu yang berani banget liburan sendiri ke Vietnam bahkan tanpa bekal bahasa asing yg ok.

Wah! banyak belajar banget kita!

First Stop setelah ambil koper bagasi (kesel banget koper uwe rusak seusss kuncinya hiks :” tips nih, mohon kalo mau pergi ke LN mesti koper minimal Tsa Lock, kmren yg dibawa bukan yg TSA dan anchur lah satu sisi kuncinya :” )

Habis lolos dari perdramaan imigrasi dan koper kita cari makan! beneran kelaparan banget tolongg! ketika keluar terminal arrival sih langsung banyak tempat-tempat makanan ya, terutama Fast food. Karena cari makanan yang aman dan lagi lapar banget akhirnya memutuskan beli Burger King! *cuy, yang gini mah di Tebet uga ada, gausa jauh-jauh ke Vietnam hahaha >,< *

IMG_20191228_172415

Mayan juga sih harganya, sekitar 250rb untuk 2 orang, terus yang paling sedih adalah untuk karbonya gak ada pilihan nasiii 😦 SAAADDDD! >,<

Untuk transport, kita bener-bener ngandelin GRAB Vietnam. Gak ada lagi dah yang tarifnya bener selain Grab. Cuman yha gitu, untung-untungan dapat driver yang bisa bahasa inggris atau nggak. Yang pas kita mau ke penginapan, apes! dapat yang gak bisa inggris sama-sekali >< akhirnya terpaksa deh aktifkan apps google voice translate haha.

~di penginapan ~ 

FYI, kita gak nginep di hotel ya pas 2 hari pertama di HcMc karena terbatas biaya wkwk. Jadi kita nyari room capsule yang ditengah kota tapi affordable dan dekat kemana-mana. 

Sebelumnya ini pencarian hotel di Ho Chi Minh sungguh drama bin ngakak banget anjim!

Jadi kan waktu itu sebenarnya pesan hotel namanya “Hong Kong Kaiteki Hotel” udah paid dan vouchernya terbit sekitaran bulan Agustus, eh.. sekitaran bulan Oktober dikabari dari pihak Trvl*k kalo hotel itu udah tutup dan gak bisa di terusin akomodasinya >,< sumpah ini terkocak anjir! akhirnya dari pihak mereka nawarin mau gak di ganti ke tempat lain tapi gak jauh-jauh juga dari si Hong Kong Kaiteki itu. Karena kita juga gak ada waktu nyari-nyari lagi, akhirnya di iya-in aja dah yang penting disana kita bisa tidur hahaha~ kampret emang yha pake gulung tikar segala tuh hotel! >,<

Nah, dapat lah room capsule yang deket banget ke Ben Thanh Market namanya

“24h Saigon Hotel”.

Asli kirain kita tuh room capsule yang gak sampe naik-naik tangga ke lantai 3 atas hahaha ternyata emang letaknya si room capsule nya di lantai 3 dan lantai 1 dan 2 nya itu kayak tempat jualan ikan hias gitu.

Bayangin cuy, geret-geret koper naik ke lantai 3 dengan tangga yang sempit-sempit hahaha >,<

IMG_20191228_192537

terkocak ini di depan mas-mas yang jaga ini ada tulisan lain

“I can’t speak english, please use google translate” HAHAHA mau nangeees :”

ini se-glimpse interiornya ya

Di mulai dari tangga jahannam yang menukik tajam ini >,<

tampilan depan receptionist-nya.

IMG_20191230_062515

IMG_20191230_062503

IMG_20191230_062836

setiap capsule yang ada isinya ditulis namanya disini.

IMG_20191230_062538

Ada tempat sampah juga kalau mau buang sampah harus turun kesini dulu dari room capsule di lantai 2.

inilah interior room capsulenya ~

dan ini toiletnya

ini konsepnya ala-ala Hawaii-an gitu deh kayaknya jadi lantainya tuh beneran isi pasir semua! >,< *siyalan kan kalo abis dari air kaki basah bisa kotor mo tidur :” *

sumpah bund~ ini tricky banget tidur kek gini urusannya, mana room capsule uwe yang paling bawah gampang pasir masuk ke kasur >,< 

selama tidur beneran “kebut-kebut” kasur pake kemoceng yang udah di sediain di setiap room capsule hahaha astaga ~ konsep penginapan yg menyebalkan :”

Abis terkesal-kesal dapat penginapan “Lotre” gegara yang dipesan awal bangkrut, malam itu juga memutuskan buat jalan-jalan aja sambil nyari makanan.

IMG_20191228_202803

rame banget jalanannya kayak lagi jalan di daerah kebon kacang, GI hahaha.

IMG_20191228_204414

akhirnya menemukan makanan juga ~

Ini ada nasinya gitu sih, tapi nasi lengket alias nasi ketan. gapapa lah yang penting makan nasi ya Ampon!

Ini kalo gak salah namanya Xoi Ga. Campuran nasi ketan putih, ayam suwir kering, acar lobak, acar wortel, sama daun ketumbar ~ sumpah ini rasanya gak jauh beda kayak lemper aslik! HaHaHa

Karena kita juga cari makanan lumayan picky *Riri gak suka sayur, uwe gak makan ikan* dan kita juga as moslem nyari yang aman-halal-damai-sejahtera, jadilah beli makanannya yang kelihatan ingredients nya apa hahaha. Kalau Riri waktu itu makan Sandwich-nya Vietnam yang terkenal itu; Bahn Mie tapi dagingnya ganti telor.

But, zuzur~ sepanjang jalan disitu sungguh banyak banget makanan, apalagi ada warung tenda yang jual sup-sup kayak soto gitu duh~ apalah daya lebih nyari yang aman aja hahaha.

Semalaman itu cuman ngiter-ngiterin jalan itu aja; ke family mart, lihat-lihat jajanan malam sama nengok-nengok sikit night life disana.

jam 10 malem baru pulang lagi ke Capsule buat persiapan besok jalan-jalan keliling Ho Chi Minh ❤

~to be continue ~

will continue the story on the next post, stay tune 🙂

Regards,

Stef.

Miscellaneous

We don’t know, what future holds.

Most of time in our life, we do something that we really want and motivated us to live lil bit longer.

I dunno, I was surprised about myself because I’ve this thought really late than other do, because I always have the life that I never wanted.

lost my father, move home because of the conflict between my mom’s family, lost my hope to continuing my degrees, must worked mostly underpaid like.. always. Doing anything with lot of considerations, even for chose my menu for lunch I must take a lot of time because I can’t pick menu that I WANT but that I NEED and suit with my money conditions lol.

lot of things that I’ve been through so far by all by myself.

living alone in big cities as my chosen that I choose 2 years ago.

Am I Happy? YES. of course I AM HAPPY.

This shall be my battlefield for reach my real goals.

but.. honestly, I don’t know what exactly my real goals.

Sometimes this life hit me so damn. So sometimes I feel so anxious about my own dreams.

I don’t know what really makes me survives till this time.

I just know that I want finished my degree. That’s it.

But, I need a lot money for makes it come true. lol

I always think why this life should be like this?

Why my life almost..almost full of fight and survives?

I am not nagging or complaining, I know.. this is that makes me THIS STRONG NOW.

but can we just take a breath just for a milli second?

Just for realized what exactly that I want and the true direction that must I go.

even I don’t know why I write this in 00.30AM midnight lol.

I just lost my direction. like a cotton flower in the wind.

Now, I just walking without a map..

To good to be true if in the end of tunnel, there are people that really show me and makes me realized about my real purpose life.

We don’t know, what future holds 🙂

stefstory

Syukur

Ada sebuah pepatah mengatakan,

“cara paling sederhana untuk menikmati hidup adalah bersyukur. Dan bersyukur itu gratis.”

Sekian bulan sudah berlalu di tahun 2020 yang penuh dengan surprises ini.

Bulan-bulan dimana penuh sekali kejadian-kejadian yang serasa masih sore untuk terjadi; membuat kaget bahkan seringnya mengaburkan rasa syukur.

Beberapa bulan ini pun, banyak sekali urusan yang kian tidak selesai-selesai, pandemic yang semakin meraja lela, kelelahan dengan dunia yang makin kesini makin tidak baik-baik saja.

Namun, dibalik banyaknya hal yang berkecamuk serta carut marut ini, let us to enjoyed this life thru grateful.

I want be grateful.

Because of this life getting harder; my bone getting stronger,

Because this life so cruel; I started to be more careful.

Tahun ini dimaknai dengan mengembangbiakan rasa syukur serta rasa terima kasih  dan masih berusaha bertahan di kecarut-marutan dunia yang makin tidak jelas.

“at least.. bertahan saja sudah cukup.”

Aku masih bisa bernafas, meski sempat tertatih-tatih kesakitan;

Aku masih bisa membeli makanan, meski di dompet hanya tersisa recehan;

Aku masih bisa tidur secara aman, meski di tempat sempit petakan;

Aku masih merasakan hangat kasih dari keluarga, meski masih miskin;

Hatiku masih penuh oleh seseorang, meski dirinya ada dalam kejauhan.

 

“So, which the favors would you deny?”

“maka nikmat mana lagi yang kau dustakan?”

Setidaknya tahun ini belajar memaknai menjadi Manusia; Makhluk lemah dan saling bergantung satu sama lain.

Mungkin tidak semua berjalan baik meski dari tahun-tahun sebelumnya, dan semakin getting worst di tahun ini.

it’s okay, just take a breath for a while.

this universe just need a rest for a while; then you too.

just don’t try to interrupt what universe want these days; just live with it.

 

Stf 🌺

 

ceritajakarta

Geming

Setengah Tahun ini dunia tidak karu-karuan.

Berantakan. Porak – poranda.

Namun tetap berusaha untuk Geming.

Geming dalam kegentingan.

 

Aku ikut geming.

Setelah melewati 2 tahun di Jakarta pertanyaan ini kembali naik ke benak;

what’s the main purposes you living in here?”

“what’s bringin’ you this far?”

“what are you seriously looking at?”

Tahun pertama masih berasa tidak apa-apa.

Sakit, Bahagia, Bobrok, Hedon, Berpesta pora, Belanja sana dan sini, hidup.. hidup menikmati jadi rakyat ibukota.

Setengah tahun setelah itu, bertambah satu setengah tahun jadinya, makin belum terasa.

Masih menikmati hiruk – piruk masyarakat hedonis Jakarta. Masih mencintai rupa dan dosa.

Di tahun kedua, sudah mulai banyak pertanyaan baru muncul.

Perdebatan dalam hati. Sedikit demi sedikit menanyakan purposes hidup di kota besar ini.

Setelah menikmati Hegemoni kemewahan Jakarta dan segala hiruk-pikuknya;

Malah merasa menjadi lelah; capek, tidak bernafsu lagi.

Setelah di bombardir juga dengan sakit sekitar 2 minggu kemarin dan merasa rumah adalah sebaik-baiknya tempat; meskipun penuh bocor dan tidak memiliki wifi macam di kosan. Namun, keluarga menghangatkan semua.

Beberapa kali aku berfikiran, “untuk apa hidup disini? apa yang sebenarnya kau kejar dan dicari?”

Sejauh ini masih abu-abu. Pekerjaan masih seperti ini saja. Cita-cita lama yang di inginkan belum tentu kesampaian.

Menguras emosi dan fisik sudah pasti; karena semua di lakukan sendirian.

 

Ingin rasanya… pulang ke rumah sendiri, pulang bekerja makan masakan dari mama, tidak usah pusing memikirkan bayar kosan dan makan, uang transport bisa irit karena ada kendaraan motor kakak — bisa pergi berdua.

Yang terpenting, masih bisa saving  dari uang gaji yang tidak seberapa.

 

Sedangkan disini? apapun beli. apapun bayar.

Apabila sakit, harus berani ke rumah sakit sendiri. Berobat sendiri. Cari makan sendiri.

Semua dilakukan sendiri.

Berasa dingin. Hidup dalam goa angin.

 

-to be continued-

 

stefstory

It’s okay, not be okay

Samasa aku sehat, aku menonton drama “it’s okay to not be okay” Aku merasa kasihan ke karakter Moon Gang Tae.

Tersiksa, terepoti, tertahan jiwanya selama bertahun-tahun mengurusi kakaknya yg sedang sakit (pengidap autism), Moon Sang Tae.

Seperti penonton lainnya sering geram dengan tingkah laku Sang Tae yang kadang keterlaluan dan sangat merepotkan.

Later then…

Aku tetiba jatuh sakit. Harus dirawat berhari-hari karena harus di infus.

Ditemani oleh 보호자 = wali yaitu kakak

Perasaan pertama tidak merasa merepotkan karena aku sakit. Aku pasien.

.

.

Namun, semakin memburuknya kondisi, semakin aku rewel, semakin obat mulai merasa memuakkan, air infusan tidak henti masuk ke badan, semakin lidah pun kelu..

Kakak ku merasa kewalahan.

Sampai akhirnya, kakak ku ngrasa gak enak badan karena tiap tengah malam aku tidak bisa tidur karena menggigil hebat.

Di pagi harinya, ibu datang. Mungkin.. Ibu pun merasa capek, kok anaknya gak sembuh-sembuh?

Sampai ibu terluap kesal karena aku gak sembuh-sembuh dan malah kakak ikut gak enak badan.

Disitu aku tersadar; Ah… Derita Moon Sang Tae jauh lebih berat.

Diluaran, orang hanya bisa menilai bahwa si Moon Sang Tae adalah saudara yg egois, yg hanya merengek dan terus merengek; menyebalkan.

Namun, jauuuh di dalam sana dirinya lebih tersiksa. Tapi, karena seorang pengidap autism bersikap selalu menghindari perasaannya menjadikan sikap yang terlihat berbeda dengan orang lain.

Di lain hal, meskipun penyakit yg aku derita berbeda, namun prinsipnya sama; merepotkan orang lain karena tidak sedang berdaya.

Bila ingin tahu, disaat demam sampai 40° menahan mengigil itu sungguh menyiksa. Gigi berasa rontok, badan tidak brenti bergetar.. Linu badan semua.

Seperti di keroyok.

Belum derita 30 menit sekali ke toilet. Karena di infus terus, jadi buang urin terus.

Menyebalkan untuk bolak balik toilet dalam kondisi infus terpasang. Tertarik sedikit, darah keluar.

Belum obat ini, obat inu, injek ini, injek inu sudah masuk sampai terasa kelu pembuluh darah.

Belum kalau demam sudah turun, keringat dingin hebat keluar sebadan. Sampai baju kuyup; kasur pun kuyup.

Merepotkan itu tidak enak.

Jauh didalam sana, hati setiap pasien sama; merasa jengkel dengan badan sendiri mengapa sebegitu lemahnya.

Ingin sekali cepat sehat, namun siapa yang bisa menahan tiba-tiba penyakit kumat dan badan bereaksi mempertahankan diri tapi tetap menggigil?

It’s okay, not be okay..

Setidaknya aku tahu, aku sedang bertahan.

Setidaknya aku tahu, aku sedang memperjuangkan sesuatu untuk sembuh.

Cape sekali, pasti.. Malu sekali, pasti.. karena terlalu merepotkan pihak lain.

Namun ini semua adalah proses hidup.

Don’t deny, hug it tight.

_

Stf